Insomnia, Penyebab Dan Bagaimana Mengatasinya

LL

Siang ngantuk malam susah tidur, naha siap tu yang seperti itu? Pasti pernah ngalamin kan? Bahkan ada yang sering banget. Dan jika anda mengalami kesulitan tidur pada saat malam hari, bisa dipastikan bahwa anda mengalami yang namanya insomnia. Nah jika sudah begini, tidak boleh dibiasakan ya gaes. Kalian harus mengatasinya dan artikel berikut ini akan membahas mengenai insom, penyebab dan cara mengatasinya.

Pengertian Insom

Apa sih insomnia itu? Menurut wikipedia, Insomnia merupakan gejala kelainan dalam tidur berupa kesulitan untuk tidur. Gejala tersebut biasanya diikuti gangguan fungsional saat bangun. Insomnia sering disebabkan oleh adanya suatu penyakit atau akibat adanya permasalahan psikologis.

Seseorang yang mengalami insomnia akan memilik siklus tidur yang tidak beraturan. Karena insomnia ini lah, banyak orang lebih rentan terhadap serangan penyakit. Dan penyakit yang paling beresiko adalah seperti penyakit jantung, serangan jantung, gagal jantung, denyut jantung tidak teratur, tekanan darah tinggi, stroke, dan diabetes.

Lalu, apa saja sih yang menyebabkan kita bisa insomnia? Banyak dari kita bisa mengingat saat rencana tidur nyenyak kita sesekali berubah jadi begadang di tengah malam ketika terjerat dengan stres rutinitas. Tetapi, ada sejumlah penyebab lain dari insomnia. Pelajari apa yang menyebabkan kamu terbangun di tengah malah sehingga kamu akhirnya bisa mendapatkan tidur yang kamu butuhkan.

Penyebab dan Cara Mengatasinya

Nggak ada asap jika tidak ada api, nah begitu pula dengan insomnia. Tidak mungkin seseorang mengalami insomnia tanpa ada yang menyebabkannya. Dan berikut ini adalah penyebab dan cara yang membuat kamu menjadi insomnia.

1. Banyak Pikiran

P

Dari penyebab gangguan insomnia secara psikis, yang paling sering terjadi ialah orang dengan banyak pikiran. Terkadang orang tidak menyadari bahwa dirinya sedang memikirkan banyak hal seperti pekerjaan, masalah pribadi, dan kesulitan hidup.

Semuanya berpotensi membuat orang berpikir panjang dan pada akhirnya sulit tidur sebelum menemukan solusi atas hal-hal yang dipikirkannya. Bahkan, tak jarang hal tersebut menimbulkan stres.

Jika kamu mengalami hal ini, cobalah kamu melakukan relaksasi secara rutin seperti berdoa, yoga, atau mendengarkan musik yang tenang. Dengan demikian, pikiran kamu akan menjadi lebih jernih sehingga bisa tidur lelap.

2. Depresi atau Sedih Berlebihan

A

Depresi merupakan keadaan orang yang terus-menerus merasakan kesedihan, kegelisahan, tertekan, murung, dan resah dalam kurun waktu yang lama, lebih dari dua minggu misalnya. Depresi bisa juga berasal dari banyak pikiran, yang tidak direlaksasi dengan baik, sampai akhirnya menumpuk. Orang depresi terlihat tidak bersemangat dan bertenaga.

Depresi dan insomnia berhubungan sangat erat. Bisa saja seseorang mengalami insomnia terlebih dahulu, kemudian depresi karena terjadi perubahan-perubahan dalam tubuh selama tidak tidur. Atau orang bisa pula depresi hingga sulit tidur dan akhirnya mengalami insomnia.

Dengan mencegah depresi, maka risiko penyebab insomnia dapat berkurang. Beberapa hal yang dapat mencegah depresi ialah berbagi dengan orang lain tentang kesulitan yang dihadapi, mencoba hal baru seperti mengunjungi tempat baru dan berkenalan dengan orang baru, atau bisa pula meminta bantuan jasa psikolog untuk terapi pikiran.

3. Kelainan Tidur

O

Kelainan fisik juga dapat menjadi penyebab tidak bisa tidur, salah satunya adalah sleep apnea. Sleep apnea menyerang sistem pernafasan manusia. Orang yang menderita sleep apnea akan mengalami pernafasan pendek saat tertidur.

Karena pernafasan yang tidak normal, oksigen yang masuk ke tubuh dan otak pun makin lama makin sedikit, sampai-sampai kekurangan oksigen.

Orang yang menderita sleep apnea sulit menyadari jika tidur sendiri. Sebagian baru sadar ketika tidur bersama orang lain, lalu teramati bahwa seseorang tersebut terkadang terengah-engah saat tidur atau tersedak sewaktu tidur. Jika Anda merasa mengalami hal seperti ini, ada baiknya untuk memeriksakan diri ke dokter.

4. Lanjut Usia

66

Orang yang sudah lanjut usia (lansia) sangat banyak yang mengalami insomnia. Penyebabnya antara lain sakit fisik atau para lansia tersebut mudah lelah karena tenaga yang tidak sekuat waktu muda, sehingga di siang hari sudah banyak tertidur, dan banyak terbangun di malam hari.

Insomnia merupakan hal yang wajar terjadi pada lansia. Sebuah penelitian menyebutkan bahwa para lansia bisa terbangun hingga 10 kali di malam hari pada usia 65 tahun ke atas. Semakin bertambah usia, semakin bertambah pula frekuensi bangun di malam hari.

Untuk mencegah atau mengurangi insomnia, bisa dengan mengajak orang lanjut usia di rumah untuk berolahraga ringan seperti jalan kaki mengelilingi komplek rumah di pagi hari, bisa juga melakukan senam ringan atau sekadar meregangkan otot.

5. Menghisap Rokok

6

Sebuah studi di University of Florida, AS, menemukan bahwa untuk setiap satu batang rokok yang dihisap, perokok akan kehilangan waktu tidur rata-rata 1,2 menit. Hal ini dikarenakan efek nikotin yang terkandung dalam rokok. Nikotin merupakan stimulan yang menyebabkan gangguan pada siklus tidur alami.

Riset juga menunjukkan bahwa orang yang tidak merokok memiliki kualitas tidur yang terbaik. Selain tidak adanya zat nikotin sebagai stimulan, gangguan lain seperti batuk-batuk tidak dialami oleh orang yang tidak merokok.

6. Asupan Makanan Penyebab Insomnia

5

Beberapa makanan dapat menyebabkan sulit tidur, baik dari zat yang dikandungnya maupun kebiasaan yang salah dalam mengonsumsinya.

Memakan makanan-makanan yang berpotensi menghasilkan gas dalam lambung seperti kembang kol, roti, brokoli, kacang-kacangan, dan soda akan membuat perut kembung dan pada akhirnya sulit tidur karena rasa yang tidak nyaman.

Selain itu, makan berat terlalu larut juga berpotensi menjadi penyebab susah tidur, karena dengan begitu tubuh akan mendapatkan energi baru dan pada akhirnya tidak bisa beristirahat karena masih ada bahan yang dicerna. Untuk menghindari hal ini, sebaiknya kamu tidak makan malam setelah pukul 20.00.

7. Asupan Kafein

44

Selain makanan, beberapa minuman juga berpotensi menyebabkan insomnia, terutama minuman yang mengandung kafein. Kafein terkandung sangat banyak di dalam kopi. Namun siapa yang menyangka, ternyata di dalam teh pun terdapat sekitar 2-3% kafein yang cukup untuk membuat peminumnya sulit tidur.

Beberapa minuman lain yang biasanya juga mengandung kafein antara lain minuman berenergi, es krim rasa cokelat, dan bahkan ternyata terdapat pula pada kuaci dan cokelat. Jadi, jika tidak ingin insomnia menyerang, jangan mengkonsumsinya sebelum tidur ya.

8. Lingkungan Tempat Tinggal

8

Beberapa kondisi yang tidak kondusif pada lingkungan tempat tinggal dapat menjadi penyebab insomnia ringan, contohnya jika di malam hari lingkungan selalu berisik, baru pindah ke lingkungan baru yang perubahan suhunya drastis, atau ada perubahan lingkungan sekitar yang membuat sulit tidur hingga berdampak insomnia ringan.

Dari penjelasan di atas, jika disederhanakan, penyebab insomnia terdiri dari gangguan fisik yang dapat berupa penyakit, gangguan psikis yang disebabkan oleh pikiran, gaya hidup seperti merokok serta asupan makanan dan minman, dan perubahan lingkungan.

Nah, itu tadi penjelasan tentang insomnia dan bagaimana cara untuk mengatasinya. Terima kasih sudah membaca dan semoga artikel ini bisa menambah wawasan dan pengetahuan kamu ya.

Related posts